Memaparkan catatan dengan label variasi. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label variasi. Papar semua catatan

Ramai Tertipu Dengan Pemandangan Rumah Banglow Mewah Ini


Memang lawak tengok rumah macam ni, di hadapan nampak mewah, tetapi apabila di lihat dari sudut sisi tepi adalah sebaliknya, ternyata ramai yang tertipu... Hahaha..

Jom Lihat Rupa Bentuk Butiran Pasir Yang Di Besarkan Sebanyak 10 Kali


Pasir adalah barang habuk yang kerap kali kita benci ketika bertaburan lantai rumah kita, tapi, tahukan anda, disebalik butiran-butiran pasir itu tersimpan rupa bentuk yang luar biasaa! Kelihatan amat menakjubkan sekali rupa bentuk pasir ini setelah di perbesarkan sebanyak 10 kali ganda, pasir kelihatan seolah-olah seperti batu permata dan rupa dengan bentuk seperti kulit kerang dan bermacam bentuk yang amat luar biasa sekali.

Jom lihat bagaimana rupa pasir yang telah di perbesarkan sebanyak 10kali ini di bawah.










Uncle Cina Ini Cium Lantai Terminal KLIA Sambil Menangis. Apa Yang Berlaku?

Ada sekali dalam perjalanan balik ke Malaysia, saya duduk di sebelah seorang lelaki tua berbangsa Cina.

Banyak benda yang kami bualkan termasuk hal-hal bisnes, keluarga, sampailah kepada hal-hal politik. ‘Uncle’ ini rupa-rupanya berada di luar negara sejak tahun 1981 dan tidak pernah pulang ke Malaysia sehinggalah pada hari tersebut.

Gambar hiasan

Beliau membawa diri atas beberapa sebab, yang paling utama adalah kerana mengikut keluarga berpindah. Dan kedua, dia membawa hati yang lara kerana putus cinta dan bertekad tidak mahu memandang belakang lagi.

Setelah sekian lama, kerinduannya semakin kuat terhadap tanah airnya. Tidak ada sebab lain. Dia tiba-tiba mahu pulang.

Ketika kebun sawit mula kelihatan dari tingkap kapal terbang, ‘Uncle’ mula senyap dan dahi dia berkerut. Matanya tidak lepas dari memandang alunan hijau di bawah. Saya rasa emosinya sedang bercampur baur.

Setelah mendarat, sebelum bangun dari tempat duduk, kami bersalam-salaman dan menukar nombor telefon. Matanya kelihatan merah.

Ketika mula beratur mahu keluar dari perut kapal terbang, dia sudah tidak kelihatan.

Saya keluar dari perut kapal terbang sambil tersenyum pada pramugari warganegara Czech yang manis ayu menunggu di pintu kapal terbang sambil mengucapkan terima kasih walaupun kedengaran pelat.

Masuk ke dalam bangunan terminal, tiba-tiba saya ternampak ‘Uncle’ tadi sedang berdiri di tingkap terminal memandang ke luar. Dan tak semena-mena dia berlutut, kepalanya tertunduk. Dia membongkokkan badannya dan akhirnya terus mencium lantai.

Dia sedang mencium lantai terminal dalam keadaan bersujud… sambil tersedu-sedu menangis.

Rindu dendam pada tanah air, akhirnya terlerai. Saya terkesima seketika. Sebak.

Walau kita mungkin ada sebab dan alasan tersendiri kenapa kita memilih untuk tinggalkan kampung halaman, tetapi akhirnya, kasih dan cinta terhadap tanah tumpah darah itu lebih besar dan agung, lalu mengatasi segala sebab.

Dan akhirnya belut tetap akan pulang ke lumpurnya.

Love might hurt, overwhelming and drive us away, but finally, love will heal and somehow… bring you back.

Semoga Allah Taala sentiasa sejahterakan tanah air kami. - TheVocket

Mengejutkan! Inilah Suasana Sambutan Hari Raya Di China Yang Mungkin Anda Tidak Pernah Lihat


ISLAM telah bertapak di Tanah Besar China lebih 1,000 tahun dahulu. Dan jumlah penduduk Islam di China jauh lebih besar berbanding di Malaysia atas faktor keluasan pengaruh Islam dan negaranya.

Sahabat saya seorang Cina beragama Islam asal dari negara China, Haji Yusuf Liu menghantar gambar-gambar menunjukkan kebesaran Islam di tanah besar itu.

MasyaAllah kita lihat gambar-gambar sambutan Eidulfitri di bandar raya Xining di wilayah Qinghai, Xinjiang, Linxia, Yinchuan dan Hong Kong.









Adik Jual Nasi Lemak Dihina Kakaknya Yang Bekerja Kerajaan Tapi Ini Yang Berlaku



Kisah ini dipetik dari facebook, si kakak bermegah dengan pekerjaannya sebagai penjawat awam dan memandang rendah kepada adiknya yang menjual nasi lemak di tepi jalan.

BACA KISAHNYA:

Kakak aku kerja kerajaan, keluar pukul 6 pagi balik pukul 6 petang. 12 jam kerja. Gaji cecah RM2.8k sebulan. Balik kampung bercakap megah, ayat berapi dan takabbur dengan adik beradik. Tambah pulak dengan aku yang kerja berniaga tepi jalan ni.

Tapi kerja setahun dapat pakai kereta myvi SE. Masa nak enjoy dan keluar melancong memang terhad. Apatah lagi nak ke Makkah. Hidup terikat dan tak enjoy... Wow hebat tak terhingga.

Aku tak kerja kerajaan, hanya berniaga nasi lemak kukus di tepi jalan raya. Start kerja pukul 6 pagi sampai 10 pagi. Lepas tu balik tidur dengan nyenyak. Hanya 4 jam kerja dapat income RM200 sehari paling minima. Setelah setahun berniaga. Aku pakai honda civic type r jer pun. Alhamdulillah dah dapat pergi 5 negara termasuk ke Mekah selang 3 tahun sekali.

Dapat beli tanah sendiri, dan hantar mak ayah aku menunaikan umrah tiap-tiap tahun. Kakak aku tiap-tiap kali tengah bulan mesti col aku nak pinjam duit. Bukan nak riak... tapi nak cakap kerja berniaga ni sungguh enjoy kerana tak sangkut paut dengan sesiapa.

Untuk kakak-kakak yang pakai kemas bergaya kerja pejabat, janganlah pandang rendah sangat pada orang yang berniaga tepi jalan. Hakikatnya poket mereka lebih tebal dari poket kamu yang sentiasa kering di tengah bulan.

Kadang-kadang orang yang sombong adalah orang mendapat sedikit nikmat tetapi bermegah-megah dengan nikmat yang sedikit itu


Moralnya jangan pandang rendah dengan pekerjaan orang lain, boleh jadi rezeki yang halal mereka itu lebih berkat daripada gaji kita. Rezeki yang diberkati sentiasa cukup walaupun nampak tak seberapa..

Kisah Isteri Tak Mahu Beraya Di Rumah Mertua Kerana

Nota Editor: Isu balik kampung sering menjadi panas setiap kali menjelang raya. Antara yang menjadi perbualan adalah isteri tidak mahu tinggal lama di rumah mertuanya sendiri.

Berikut kami kongsikan pandangan dari Puan Pnut Syafinaz berkenaan isu ini untuk kita sama-sama renungi. Semoga bermanfaat.


Kadang-kadang perkara ni nampak mudah, tetapi suami kena pandai handle.

Bab tandas tu saya no komen, sebab mungkin isteri orang yang posting ni ada masalah dengan tandas cangkung, (tidak biasa, sakit lutut, sakit kalau mencangkung. Wallaahualam, saya juga pernah ada masalah begini dulu masa sakit lutut, jadi kurang adil untuk judge isterinya mengada-ngada).

Bab tidur di ruang tamu tu, saya nak komen, berdasarkan pengalaman saya sendiri. Suami saya dari keluarga yang besar dan ramai anak-anak saudara, bila berkumpul semua memang sesak, dan memang tidak cukup bilik.

Kadang-kadang memang berkongsi bilik dengan keluarga adik beradik lain, bilik masuk nak tukar baju, letak barang-barang kita. Bila malam, selalunya tidur diruang tamu ramai-ramai.

Seronok sebenarnya, tetapi suami saya agak tegas bab aurat isterinya, nokompromi walau dalam rumahnya sendiri, dia akan sering ingatkan aurat saya dengan ipar duai lelaki.

Maka tidur malam pun pakailah tudung. Tidak selesa bukan? Mula-mula saya okey, tetapi lama-lama saya suarakan rasa hati ketidakselesaan, lebih baik begitu, dari kita tarik muka dan kecil hati dengan suami.

Rupanya dia ingat saya okey je selama ini, sebab saya tetap ceria dan gembira bila pulang ke rumah arwah mak dan bapak mertua, takder nak desak dan ajak suami balik cepat-cepat ke apa.


Dan sebagai tanggungjawab dan amanah dia kepada saya, dia kumpulkan duit, dia minta arwah ayah mertua repair-repairkan bilik stor bawah rumah, jadikan bilik tidur, takde mahal sangat kosnya, upah orang kampung je buat, senget benget simen pun okey je. Okeylah walau kecil, tetapi cukup selesa untuk tukar baju, solat dan tidur.

Alhamdulilllah, bilik tu tiap kali balik kampung beramai-ramai, kami sekeluarga duduk situ, termasuk masa ada bibik dulu tidur dengan saya dalam bilik tu, suami dan anak bujang tidur luar. Kalau kami tidak balik kampung, sesiapa ahli keluarga lain yang balik kampung boleh gunakan bilik tu.

Saya kira sebagai suami, kalian kena prihatin dengan perkara sebegini, kecuali kalian tidak kisah isteri tidur, golek gelentang ditatap’ bukan muhrimnya, kalau kisahkan, cuba usahakan agar isteri selesa di rumah anda. Ia bukan soal isteri mengada-ngada tidak mahu tidur di ruang tamu beramai-ramai, ia juga soal maruah isteri dan maruah anda sebagai suami.

Ada rakan lelaki saya cerita, kalau balik kampung, dia akan carikan hotelbudget untuk bermalam, dan bercerita perihal ini kepada ibu dan ayahnya agar mereka tidak tersinggung, dan mak ayah dia redha, dan tidak berkecil hati dengan menantu.

Tetapi siang hari mereka sepenuhnya duduk di rumah mertua, malam betul-betul balik untuk tidur, selepas subuh dah kembali ke rumah orang tua, masak sarapan bersama-sama, makan tengahari, makan malam semua di rumah mak dia.

Hubungan menantu, mertua ipar duai juga tiada masalah. (kepandaian suami uruskan rumah tangga dan jaga hubungan baik amat penting)

Katanya memang ada 2 bilik je rumah mak ayah dia, dan anak-anak saudara lelaki perempuan semua dah besar-besar, dia utamakan kakak-kakaknya yang ada anak-anak dara untuk gunakan bilik, ahli keluarga tiada masalah dan memahami tanggungjawab dia menjaga kepentingan isterinya.


Yang jadi masalah saudara mara mula ‘bergossip’ “si anu tu menantu dia kekwat, balik tak nak duduk rumah mak mertua, sanggup sewa hotel bawa anak isteri duduk.” Perkara ini tidak akan timbul, kalau kita semua memahami apa yang saya sebutkan di atas, ‘memelihara aurat’.

Apa pun Al-Fatihah buat arwah bapa dan ibu mertua saya, yang saya kira amat baik kepada saya, bertuah dan bersyukurnya saya kerana mereka menerima saya seadanya, dan segala kelemahan saya mereka juga menerima seadaanya.

Kini rumah pusaka sebelah suami sepi, sebab semua anak-anak kerja luar dan sedikit usang kerana tidak didiami, saya merindui kemeriahan suasana menyambut puasa, hari dan berkumpul ketika kenduri kendara di situ.

Sesungguh, hargailah masa-masa yang kalian ada dengan orang tua dan sanak keluarga, kerana suatu hari nanti, kalian pasti akan merinduinya.

Bila balik melihat rumah usang, berhabuk, terbit rasa rindu,

“Bilik inilah aku tidur semasa kali pertama bermalam di rumah mertua”

“Ruang inilah, aku melihat anak-anak kecil aku merangkak, bertatih, dan Tok dan opah menyambut cucu di kerusi sambil mengagah anak-anak kecil ku”

“Di ruang makan inilah, pertama kali aku memasak menjamu mertua dengan masakanku, dan suami tersenyum bangga, isterinya pandai memasak untuk mertua”

“Di sudut inilah, anak-anak saudar berkhatan, dan bergantung kain ‘berpantang’

“Di bilik air inilah, aku menjerit bila nampak lipan sebesar jari telunjuk”

“Dihalaman inilah, anak-anak aku, dan sepupu-sepupunya riang gembira bermain bunga api”

Kini semua itu sudah tidak dirasai lagi, yang tinggal cuma sebuah kerinduan.

TheVocket