Memaparkan catatan dengan label isu semasa. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label isu semasa. Papar semua catatan

Masjid Muslim Kobe Pertama di Jepun Ini Tidak Runtuh Kena Bom Atom !

Sebuah rumah ibadah, biasanya dilindungi oleh sang maha kuasa. Kerana merupakan tempat suci yang di agung-agungkan. Sama halnya seperti masjid di Jepun ini.

Masjid ini dikenali sebagai Masjid Muslim Kobe. Masjid ini merupakan masjid pertama yang ada di Jepun, di bangun pada tahun 1928 di Nakayamete Dori, Chuoku. Pembinaan masjid muslim Kobe ini cukup lama iaitu 7 tahun lamanya dan baru rasmi di buka pada Oktober 1935.

Pada tahun 1945 apabila berlaku Perang Dunia II, setelah Amerika menjatuhkan bom atom di Nagasaki dan Hiroshima. Masa itu, daerah Kobe juga menerima serangan bom melalui udara. Meski bom yang dijatuhkan di Kobe tidak sejenis bom atom di Nagasaki dan Hiroshima, namun Kobe juga rata dengan tanah.

Ajaibnya, masjid ini tetap berdiri kukuh!


Walaupun semua kaca tingkap masjid ini pecah dan dinding luarnya mengalami keretakan. Bahagian luar masjid juga menjadi agak hitam kerana asap serangan bom.

Para tentera Jepun yang berlindung di bawah tanah masjid ini pun selamat dari serangan ini, begitu pula dengan senjata-senjata yang disembunyikan. Kemudian masjid ini menjadi tempat pengungsian korban perang.

Selepas Perang Dunia II berakhir, Arab Saudi dan Kuwait pun baik pulih masjid ini dan memberikan bantuan dana untuk pengubahsuaian. Mereka menukar kaca-kaca tingkap yang pecah dengan kaca tingkap baru yang didatangkan langsung dari Jerman. Sistem pengatur suhu pun dipasang di masjid ini.

Pada 17 Januari 1995, kekukuhan Masjid Muslim Kobe kembali diuji ketika terjadi gempa bumi yang menurut masyarakat Jepun merupakan gempa bumi terburuk sejak gempa bumi besar di Kanto pada tahun 1923. Tapi Masjid Muslim Kobe tetap berdiri kukuh hingga saat ini.


Akhirnya Terjawab Kenapa Anak Berusia 11 Tahun Ini Sibuk Mengira Duit Raya Yang Dikumpulnya Sebelum Meninggal dunia



Sayunya hati ini.

Hari ini saya mandikan dua jenazah. Jenazah yang pertama adalah seorang bayi keguguran dan baru berusia 6 bulan tetapi sudah cukup sifatnya.

Yang kedua, saya mandikan anak kecil baru berusia 11 tahun. Saya mahu kongsi dengan teman-teman pasal anak kecil yang mulia ini. Anak ini anak yatim. Hanya ada ibu tunggal, mak saudara dan dua adik perempuan yang masih kecil. Bapanya meninggal empat tahun yang lalu.

Diagnosis (punca) kematian anak ini adalah demam panas. Yang menarik nak dikongsi adalah cerita ibu saudaranya tentang kisah beberapa hari sebelum arwah “pergi buat selamanya”.

Arwah asyik mengira duit-duit raya yang diperolehinya. Kadang-kadang sampai lima kali sehari sehingga ditegur oleh ibu saudaranya.

Apabila ditanya, abang nak beli apa? Ditanya kembali kepada ibu saudaranya, “Maksu, cukup tak duit ni nak beli baju kurung ibu dengan tudung?”

Ibu saudaranya bertanya, “Kenapa?”. Anak kecil ini menjawab… dia takut kalau dia mati, tetapi ibunya tidak menutup aurat dan tidak berhijab sedangkan dia anak lelaki sulung. Ibu saudara hanya mampu terdiam dan mengalirkan air mata. Hari ini, semasa dia meninggal dunia, anak itu meninggalkan semua duit rayanya bersama sekeping nota.

“Ibuku sayang, duit yang Along tinggalkan ini untuk ibu. Ibu gunalah untuk beli baju kurung yang tidak terbelah. Along harap sangat ibu beli dan pakai tudung. Bukan tudung yang nampak rambut, tapi hanya nampak wajah ibu yang cantik sahaja. Along sayang ibu… Along tak nak ibu masuk neraka. Ustazah kata, kalau tak tutup aurat nanti kepala dibakar. Along tak nak ibu dibakar api neraka. Along sayangkan ibu dan keluarga kita semua. Sayang Ibu, ALONG”…

Kalau anak sekecil ini, takut akan api neraka, tidakkah kita tidak terasa akan bahangnya dan masih sanggup melakukan dosa kepadanya. Wallahua’lam.

Al-fatihah buat Along Muhammad Fiqry. Terima kasih kepada Maksu yang sudi berkongsi cerita ini selepas saya kafankan jenazah Along sebentar tadi. Moga Allah ampunkan dosa Along, ibunya dan kita semua. Al Fatihah!

Amir Muttakin
Hospital Ampang, Selangor

Punca Sebenar Kemalangan Melibatkan Penyerang Harimau Muda, Rozaimi Abdul Rahman Terjawap


Pemain Piala Presiden Sabah, Ak Mohd Farris Mahamud disahkan telah meninggal dunia selepas bertarung nyawa hampir tujuh jam apabila terlibat dalam sebuah kemalangan di kilometer 3.5 Jalan Tuaran, Kota Kinabalu semalam.

Ketua Polis Daerah Kota Kinabalu, Asisten Komisioner M Chandra menyatakan mangsa disahkan meninggal dunia 8.37 malam tadi selepas menerima rawatan di Hospital Queen Elizabeth II (HQE II) semalam.

Kemalangan yang berlaku sekitar jam 1.30 petang itu, mangsa bersama ayam tambatan pasukan Sabah FA iaitu Rozaimi Abdul Rahman menaiki kereta jenis Honda Civic dalam perjalanan dari Inanam menghala ke pusat bandar raya sebelum terbabas lalu merempuh sebatang pokok, tembok konkrit dan tiang telefon.

Kedua-dua pemain bolasepak berkenaan telah dikejarkan ke HEQ II bagi menerima rawatan lanjut.


sumber

Ngeri! Ini Yang Akan Terjadi Kepada Tubuh Anda Lepas Minum Air Kelapa 7 Hari Berturut-Turut!


Sejak dahulu lagi rata-rata masyarakat mengatakan air kelapa memiliki kesan yang paling mujarab pada kesihatan manusia.

Anda mungkin pernah mendengar tentang minyak kelapa dan beberapa manfaat yang yang terdapatdidalamnya. Namun pernahkah anda minum air kelapa selama 7 hari berturut-turut?

Air kelapa sememangnya sangat baik jika diminum setiap hari, dan kesan dari pengambilan air ini lama-kelamaan dapat dirasai sendiri oleh anda.

Ajaibnya, air kelapa dan plasma darah dalam aliran darah manusia mempunyai struktur yang serupa. Hal ini dibuktikan dengan penggunaan air kelapa sebagai pengganti darah semasa zaman perang di masa suatu ketika dahulu, dan dengan cara ini banyak nyawa manusia dapat diselamatkan.

Hari ini air kelapa telah digunakan di seluruh dunia, dan anda boleh menemuinya di pelbagai tempat di persekitaran kita. Kadangkala rasa airnya tidak lagi segar, tetapi daya detoksifikasi dan manfaat kesihatan lain dari air kelapa sangat tak diragukan lagi.

Apa yang terjadi apabila anda minum air kelapa dalam 7 Hari?

Dipetik dari laman healthyfoodteam.com, air kelapa boleh menguatkan sistem kekebalan tubuh anda dan menghilangkan bakteria yang menyebabkan jangkitan saluran kencing, gonorea, penyakit gusi dan virus yang menyebabkan selesema, jangkitan pelbagai penyakit dan tifus.

Air kelapa dapat meningkatkan tenaga dan pengeluaran kelenjar hormon tiroid. Air kelapa bertindak sebagai diuretik semulajadi dan sangat membantu bagi orang yang mempunyai penyakit buah pinggang. Ini akan membantu membersihkan saluran kencing dan saluran pundi kencing. Berkhasiat menghilangkan racun dan membantu memecah batu buah pinggang.

Air kelapa mengandungi jumlah serat yang tinggi, sehingga sangat baik untuk pencernaan.

Kerana air kelapa rendah lemak, anda boleh meminumnya dalam jumlah banyak. Air kelapa akan mengurangkan nafsu makan anda kerana selepas meminumnya anda akan merasa kenyang, jadi secara tak langsung membantu penurunan berat badan.

Cuba basahkan kapas atau kain dengan air kelapa dan letakkan pada kulit jika anda mempunyai jerawat, kulit berminyak atau kering. Air kelapa akan membuat kulit lebih bersih dan segar, dan pori-pori akan terbuka.

Campur air kelapa dengan minyak zaitun untuk membersihkan pencernaan dan menghilangkan parasit usus.

Para pengkaji mendakwa bahawa air kelapa juga membantu mengatasi beberapa masalah kesihatan semasa mengandung. Dengan hanya satu cawan air kelapa anda akan menyeimbangkan elektrolit, sehingga anda akan terhindar dari hipertensi atau juga dikenali sebagai tekanan darah tinggi.

Jika anda ingin kulit anda cerah dan dilindungi sepanjang hari, minumlah satu gelas air kelapa. Jika anda kehilangan terlalu banyak tenaga dengan aktiviti fizikal yang meletihkan, anda boleh memulihkan tenaga anda dengan air kelapa. Air kelapa akan memberikan kesan positif pada setiap bahagian tubuh anda yang letih.

Air kelapa juga sebagai anti oksidan sehingga membantu sistem kekebalan tubuh yang kuat, meningkatkan tenaga, menghindari dari bakteria dan jangkitan, penurunan berat badan dan banyak manfaat lain.

sumber

Padan Muka! Inilah Jawapan Jururawat Ini Kepada Anak Pesakit Membuatkan Semua Terdiam Dan Terkedu!


Nota Editor: Kami bawakan sekali lagi coretan Muhammad Rusydi yang penuh dengan mesej-mesej kemanusian untuk kita sama-sama hayati. Coretan ini telah dikongsikan di Facebook beliau dan telah mendapat izin sepenuhnya dari penulis untuk diterbitkan semula di sini. Semoga ia menjadi satu iktibar untuk kita menjadi insan yang lebih baik.

Ruangan dalam wad kecoh.

“Kenapa bising-bising ni?”

Seorang jururawat senior masuk ke dalam wad. Dia nampak seorang jururawat pelatih sedang dimarahi oleh beberapa individu. Nampak seperti keluarga pesakit.

Menghampiri mereka.

“Macam mana korang buat kerja ni?!”

Seorang lelaki umur dalam lingkungan umur 40-an bercakap kasar dengan misi senior yang baru melangkah masuk. Diikuti dengan seorang wanita. Juga mulai memaki-hamun.

“Ni mak kami. Tapi, kalau kerja nak tak nak macam ni, panggil banyak kali pun buat tak reti saja, baik tak payah jadi jururawat!

Eh, kerja nurse memang basuh berak, basuh kencing, mandikan pesakit! Tapi, kami tengok service sini bukan main teruk lagi. Kami bayar mahal-mahal. Ambil insurans perubatan gred A nak check-in sini. Tapi, macam ni layanan yang kami dapat?!”

Wanita itu menyambung dengan menghamburkan kata cacian yang membingitkan gegendang telinga.

Semua ini gara-gara ibunya yang terlantar sakit, tiba-tiba buang air besar tidak menentu. Habis bersepah najis di katil pesakit. Bila mereka sampai di wad, jururawat tak ada di sisi ibu mereka. Bila panggil, lambat datang. Kebetulan masa tu waktu makan tengahari. Ada yang pergi solat, ada yang pergi makan.

“Maafkan kami, tuan, puan. Biar kami uruskan semuanya. Harap bersabar.”

Jururawat senior cuba menenangkan keadaan. Namun, nampaknya tidak reda.

Anak lelaki makcik itu berang.

“Gila. Hospital swasta kot. Bukan hospital kerajaan. Kalau dah teruk macam ni, kami nak bawa keluar ke hospital lain!

Hari ini jugak!”

Jururawat pelatih hanya terdiam. Tak berani bicara. Biarkan saja jururawat senior yang handle.

“Bertenang, tuan. Pihak kami akan bereskan.”

“Hish. Tahu tak kamu dah bazirkan masa kami. Kami keluar sekejap dari pejabat sebab nak ziarah mak. Tapi, jadi macam ni, lecehlah. Kena tunggu kamu nak bersihkanlah, mandikanlah. Nak tukar tilamlah. Aduhai!”

Wanita itu marah lagi.

Jururawat senior nampak seperti sudah hilang kesabarannya.

“Tuan dan puan, izinkan saya bercakap seketika. Minta maaf kalau terkasar bahasa.

Pertama sekali, ini wad. Jangan buat kecoh sini. Tak nampak ke sign ‘jangan bising’. Mengganggu pesakit-pesakit lain.

Kedua, walaupun semua orang tahu tugas jururawat dan bidang skop jururawat untuk uruskan para pesakit.

Tapi, perlu juga kamu tahu, tugas utama dan wajib bukanlah pada kami sepenuhnya, tetapi pada semua anak dalam dunia ni.

Anak-anaklah yang wajib menguruskan dan melayani orang tua mereka 24 jam. Bukan kami. Kami tak mampu berada di samping pesakit sepanjang hari. Ada ramai lagi pesakit yang perlukan kami.

Kami bukan amah. Bukan orang gaji. Kami lakukan atas nama amanah. Hospital juga bukan rumah kebajikan orang-orang tua yang boleh sesuka hati sesiapa pun nak campakkan ibu-bapa mereka di sini.

Ketiga, bab aurat antara kami dengan pesakit. Adalah lebih baik aurat bapanya dilihat oleh anak lelakinya sendiri dan aurat si ibu yang sudah tua dilihat oleh anak perempuannya sendiri. Kami completely adalah orang luar bukan saudara-mara kamu dalam soal ini.

Seandainya kamu suatu hari sudah tua, adakah kamu tidak berasa malu mendedahkan aurat pada jururawat yang bukan mahram kamu pun? Pasti semua orang berasa malu.

Kami juga segan dan malu, tapi atas dasar tanggungjawab dan perubatan, kami laksanakan.

Lebih afdal anak kandung yang mencuci najis, basuh berak ibu dan ayah mereka sendiri.

Itu ayah dan ibu kamu sendiri. Yang kandungkan kamu, yang bela kamu sejak kecil. Yang basuh berak kamu ketika kecil tanpa rasa jijik dan kotor sedikit pun.

Tapi, bila dah dewasa, anak-anak terasa loya dan tak sanggup nak uruskan ibu dan ayah sendiri.

Keempat, Syurga dan Neraka anak soleh dan solehah. Bab ini, semua orang tahu, anak jenis macam mana yang boleh bawa ayah mak ke Syurga dan sebaliknya.

Kalau benar cinta dan kasih pada ibu dan bapa, buktikan!

Kenapa perlu maki kami, makilah diri sendiri yang tak sedar tanggungjawab sebagai anak!”

“Maaf, tapi mohon tuan dan puan keluar dari bilik ini sebab kami nak uruskan ibu tuan dan puan sekarang juga. Ramai lagi pesakit lain menanti layanan kami.”

Lelaki dan wanita itu terkejut mendengar reaksi dari jururawat senior itu. Membalas berang seakan tidak insaf,

“Kami akan saman kamu semua!”

Dijawab sinis oleh si jururawat,

“Silakan. Jangan sangka kami tidak ada persatuan jururawat dan doktor seluruh Malaysia. Jangan sampai kami semua boikot dan tak terima langsung kamu sekeluarga di mana-mana hospital di negara ini lepas ini.

Ingat, kita takkan sentiasa muda. Tidak akan sentiasa sihat. Allah Maha Adil.”

Pintu bilik wad ditutup.

Kedua manusia itu terkedu di luar bilik. Tidak puas hati. Namun, dalam hati mereka juga bimbang jika benar apa yang jururawat itu tadi katakan.

Kerna waktu berputaran. Ada hari, ‘kan sampai hukum Tuhan.

Cerita oleh: Muhammad Rusydi

TheVocket

(4 Gambar) Wanita Putus Kepala Kerana Tertidur


PORT DICKSON - Seorang wanita terputus kepalanya manakala suaminya pula putus tangan setelah motosikal mereka kemalangan di Kilometer 14.2 di Lebuh Raya Seremban - Port Dickson, awal pagi tadi.

Dalam kejadian pada jam 4.45 pagi itu, Nor Azina Mohd Ratki, 39, meninggal dunia di tempat kejadian. Suami mangsa pula, Shamasrol Abu Bakar, 36, parah.

Menurut sumber, kemalangan itu berpunca apabila Shamasrol yang menunggang Naza Blake GT600 terbabas lalu melanggar pembahagi jalan.

Kejadian itu menyebabkan leher Nor Azina terseret di besi penghadang jalan sebelum terputus dan tercampak 10.5 meter dari badannya.

"Lelaki itu tercampak dan terkena besi penghadang jalan menyebabkan tangan kirinya putus sehingga paras siku," katanya yang mengekori motosikal pasangan terbabit.

Menurut abang Nor Azina, mangsa dalam perjalanan ke Petaling Jaya, Selangor selepas berbuka puasa bersama rakan mereka yang berkonvoi ke daerah berkenaan.

"Sebaik tiba di tempat kejadian, adik saya dipercayai tertidur di belakang menyebabkan suaminya hilang kawalan lalu terbabas ke kiri jalan.

Jenazah Nor Azina akan dikebumikan di Kota Damansara. Suami mangsa yang cedera parah kini sedang mendapatkan rawatan di Hospital Tuanku Ja'afar.

Difahamkan pasangan itu mempunyai tiga anak berusia lingkungan sembilan tahun hingga 16 tahun.