Wednesday, 5 July 2017

Jika Perang Dengan Negara Teluk Meletus, Ini Tindakan Yang Akan Qatar Lakukan


(Menteri Pertahanan Qatar, Khaled al-Attiyah menyatakan pihaknya bersedia mengerahkan tentera untuk membela diri, jika memang ia diperlukan. Foto / Istimewa)


Menteri Pertahanan Qatar, Khaled Al-Attiyah berkata negara itu bersedia mempertahankan dirinya jika perlu, di tengah-tengah pergolakan politik yang berterusan di Teluk.

Qatar bersedia untuk mempertahankan dirinya jika perlu, Menteri Pertahanan Qatar, Khaled al-Attiyah berkata dalam wawancara dengan Sky News pada malam Ahad.

"Saya harap kita tidak mencapai tahap campur tangan tentera, tetapi kita sentiasa berjaga-jaga. Kita bersedia mempertahankan negara kita," katanya dalam satu kenyataan, seperti dipetik dari Alaraby pada Selasa (4/7).

Bercakap pada hari tarikh akhir yang ditetapkan oleh blok yang diketuai oleh Saudi, al-Attiyah berkata tuntutan yang dikenakan "dianggap sebagai pelanggaran terhadap kedaulatan negara," dengan menyatakan bahawa Qatar merasakan ia "ditikam di belakang" oleh saudara-saudara jiran Arab.

Menteri Pertahanan juga berkata blok yang diketuai oleh Saudi sedang berusaha mencari perubahan rejim di Qatar.

"Pada tahun 1996, terdapat percubaan rampasan kuasa keras, dan pada tahun 2014 terjadi percubaan rampasan lembut, dan pada tahun 2017 ada percubaan rampasan lembut," katanya, sambil menambah percubaan rampasan adalah yang "betul-betul terjadi."

Pada 5 Jun, Arab Saudi, Emiriyah Arab Bersatu, Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan dengan Qatar dan mengenakan sekatan darat, laut dan udara.


Pada 23 Jun, mereka menghantar 13 tuntutan kepada Qatar melalui Kuwait yang bertindak sebagai pengantara antara negara-negara krisis.

Tuntutan mereka termasuk pengakhiran sokongan Doha untuk Ikhwanul Muslimin, penutupan Al-Jazeera, penurunan hubungan diplomatik dengan Iran dan penutupan pangkalan tentera Turki di emirat.

Qatar dilihat tidak bersetuju tetapi bersedia untuk berdialog ketika ia menyerahkan tindak balas rasmi berkenaan tuntutan, selepas Arab Saudi dan sekutu-sekutunya memanjangkantamat tempoh 10 hari untuk Doha untuk menerima tuntutan sebanyak 48 jam.

Pelanjutan itu adalah sebagai tindak balas kepada permintaan oleh Emir Kuwait.

Next article Next Post
Previous article Previous Post
 
-->