Tuesday, 18 July 2017

Pemilik Restoran Muslim Ini Menyimpan Selama 3 Tahun, Rupa-Rupanya Ini Niat Sebenar Beliau Yang Membuatkan Semua Pekerja Menangis



Apa hadiah terbaik yang pernah majikan berikan kepada anda bagi menghargai kerja anda? Memberi bonus satu bulan? Jam tangan yang berjenama? Wah, itu sudah cukup bagus, namun ada majikan yang lagi baik hati.


Seorang pemilik restoran sebuah restoran Muslim India iaitu Restoran Singapore Zam Zam menyimpan wang selama tiga tahun untuk membawa 27 kakitangannya ke Makkah untuk Umrah pertama mereka, untuk menghargai mereka selama bertahun-tahun bekerja di restoran itu.




Restoran itu ditutup selama 10 hari dari 19 Jun hingga 28 Jun kerana sebahagian besar kakitangannya telah pergi untuk menunaikan umrah pada hari-hari terakhir Ramadan, bulan lalu, dan dibuka semula restoran tersebut pada hari Khamis (29 Jun) untuk pelanggan.

Zackeer Khan, yang telah menjadi pengurus di Zam Zam selama hampir enam tahun, memberitahu The Straits Times bahawa syarikat itu membayar 28 visa pelancong, tiket dan penginapan hotel selama sembilan hari. Beliau berkata,

"Kami melakukan ini untuk pekerja kami kerana mereka telah bekerja sangat lama dan sangat keras untuk kami."




28 jemaah lelaki - termasuk pemilik restoran - yang pergi untuk perjalanan termasuk yang berusia 20-an dan seorang lelaki berusia 60-an.

Kesemua mereka telah bekerja untuk syarikat itu yang ditubuhkan pada 1908 selama 5 hingga 30 tahun, kata Khan.

Walaupun Khan enggan memberi ulasan mengenai berapa kos perjalanan itu, hasil semakan di lima laman web yang menawarkan pakej umrah dari Singapura menunjukkan bahawa harganya boleh mencecah sebanyak AS $ 3,000 setiap orang, atau kira-kira AS $ 84,000 untuk kesemua 28 jemaah lelaki.

Zam Zam berkata dalam posting Facebook bahawa restoran itu akan ditutup dari 19 Jun hingga 28 Jun kerana kesemua pekerjanya pergi ke Makkah menunaikan, dengan gembira berkata,

"Semua kakitangan, ini adalah kali pertama mereka pergi untuk umrah. Mereka tidak tahu sama ada mereka akan kembali. Kita mesti pergi (ke sana) dalam hidup kita sekurang-kurangnya sekali."


Mereka memilih untuk pergi selama 10 hari terakhir Ramadan, walaupun perniagaan restoran akan berkembang maju, kerana solat-solat khas (witir dan tarawih) diadakan pada setiap malam. Kata Khan,

"Para pekerja, mereka semua menangis dan sangat gembira."

Restoran dibuka semula pada hari Khamis dan pelanggan gembira melihat mereka semua, katanya.

"Apabila kami pergi, pelanggan kami menghantar mesej kepada kami, mengatakan mereka rindu makanan kami," katanya dengan ketawa.

"Sebenarnya kami tidak (mempublikasikannya di Facebook) untuk memberitahu orang ramai bahawa kami sangat bagus, kami hanya memberi notis itu kerana kami tidak mahu orang dari Johor dan Tuas datang dan melihat kedai kami ditutup. "





Zam Zam telah membuat notis pada halaman Facebooknya pada 19 Jun yang memaklumkan kepada pelanggan mengenai penutupan itu. Restoran ini dibuka tujuh hari seminggu, dari jam 7 pagi hingga 11 malam.

Apabila berita menyiarkan penutupan restoran untuk membawa pekerjanya pergi ke umrah, para netizen memuji tindakan itu dan berharap
 perjalanan mereka selamat.

Seorang pekerja yang bekerja di Zam Zam selama tujuh tahun, Navas Koleth, 30, berkata dia berasa diberkati. Dia berkata,

"Saya sangat gembira bekerja di sini, sangat sukar untuk mencari majikan seperti ini yang dapat menaja (perjalanan kami)."

"Kami seperti keluarga. Ia sangat baik untuk berada di sana, itu adalah impian kami. Restoran kami biasanya tidak ditutup dan sangat sukar untuk bercuti ketika hari Ramadan kerana kami amat sibuk, jadi sangat mengejutkan apabila majikan saya berkata beliau akan pergi ke umrah dan berkata sesiapa yang mahu datang bersama boleh datang. "

Semoga Allah memberi ganjaran
 yang sangat besar kepada majikan tersebut untuk sikap beliau yang memuliakan dan menghargai pekerjanya.

Next article Next Post
Previous article Previous Post
 
-->