Thursday, 20 July 2017

Pelajar Bebas Daripada Hutang Dengan Membaca Doa Yang Diajarkan Oleh Nabi Muhammad ﷺ



Telah direkodkan dalam Jami 'At-Tirmidhi bahawa seorang lelaki yang berada dalam berhutang datang kepada Ali bin Abi Talib datang meminta bantuannya untuk membayar hutang. Ali memberitahunya:

"Mahukah engkau apabila aku ajarkan kepadamu beberapa patah kata yang telah diajarkan Rasulullah S.A.W kepadaku? Dengan membaca beberapa patah kata itu, seandainya engkau mempunyai hutang sebesar gunung nescaya Allah akan membayar hutangmu."

Beliau kemudian menyebut Doa berikut: "اللَّهُمَّ اكْفِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِي بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ"

Maksudnya: "Ya Allah, cukupilah aku dengan rezeki-Mu yang halal supaya aku terhindar dari rezeki yang haram dan kayakanlah aku dengan kenikmatan-Mu sehingga aku tidak meminta kepada selain-Mu."

Transliterasi: Allahumakfinee bihalaalika 'an haraamika wa aghninee bifadhlika' amman siwaak.

Arshan, seorang pelajar di Universiti di Malaysia berhutang tetapi dia tahu doa di atas dan dia memutuskan untuk meminta bantuan Allah menggunakan doa yang diajar kepada Ali oleh Rasulullah S.A.W.

Inilah kisah Arshan disiarkan Laicikang.com seperti dipetik dari Ilmfeed.com:

Saya pergi ke kedai tukaran mata wang dan pergi tergesa-gesa tanpa menghitung dulu wang. Kemudian saya mendapati bahawa saya menerima RM 3,000 kurang daripada apa yang saya sepatutnya terima. Ini seperti pengakhiran hidup saya sebagai seorang pelajar.

Saya tidak dapat membayar yuran pengajian saya dan universiti mengenakan saya caj
 penalti 9% kerana pembayaran lewat yang menambahkan beban. Saya tidak tahu di mana dan bagaimana untuk menguruskan wang yang saya dipinjamkan.

Saya rasa seolah-olah saya sedang berendam dengan hutang. Saya berusaha keras untuk kerja tetapi gagal. Kemudian saya kembali kepada Allah dan meminta kepada-Nya menggunakan doa yang disebutkan di dalam hadith berikut:


اللَّهُمَّ اكْفِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِي بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

"
Ya Allah, cukupilah aku dengan rezeki-Mu yang halal (supaya aku terhindar) dari rezeki yang haram dan kayakanlah aku dengan kenikmatan-Mu (sehingga aku tidak meminta) kepada selain-Mu." [Jami` at-Tirmidhi]

Ini adalah ketika pintu-pintu belas kasihan dibuka. Saya tinggal dengan seorang sahabat yang membiarkan saya tinggal tanpa membayar sewa. Sesetengah rakan pergi bercuti dan memberikan saya kunci bilik yang saya sewakan kepada orang lain. Penyewa ini adalah sahabat baik saya yang kemudian membayar makanan saya. Abang saya juga pergi untuk Aidilfitri dan saya memberi sewa basikalnya lol!

Rakan saya memerlukan wang secara tiba-tiba yang membuatkan saya bimbang, kerana saya masih tidak dapat menyimpan wang yang cukup. Tetapi keesokan harinya, seorang sheikh saya melawat saya dan memberi saya sejumlah besar yang mengatakannya dari saudara saya - yang saya fikir adalah dari saudara darah daging. Saya terkejut, dia maksudnya dirinya sebagai saudara.

Dengan cara ini, Allah membantu saya membayar hutang saya. Segala puji bagi Allah yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Next article Next Post
Previous article Previous Post
 
-->