Laman Kongsiadmin@lamankongsi.com

Gempar! Harta Karun Saddam Saddam Hussein Ditemui Pelancong

Isnin, Disember 03, 2012

harith | Isnin, Disember 03, 2012 |

Iraq - Sebahagian orang mungkin berfikir ini mengerikan, tetapi Iraq menawarkan pada orang-orang yang sedang bulan madu untuk menghabiskan malam perkahwinannya di ranjang Saddam Hussein.

Ketika negara itu mula bangkit lagi dari perang yang merosakkan industri pelancongan, ruang bilik milik bekas diktator Iraq ditawarkan dengan harga 150 Pound semalam di istana presiden yang masih dalam tahap pengubahsuaian di bandar Hillah, kira-kira 60 batu dari Baghdad

"Kami berharap akan banyak orang yang melawat," kata pegawai pelancongan di bandar yang telah hancur kerana perang.

Dengan ruang gaya Rom, bilik mandi lilin dan gergasi istana itu mengagumkan kelebihan yang luar biasa, dan ada juga perkhidmatan kemewahan eksklusif ala diktator, yang telah digulingkan pada tahun 2003 dan dilaksanakan tahun 2006.

Terletak di tempat teratas di bukit buatan manusia yang menghidangkan pemandangan Euphrate, bangunan itu sangat kelihatan indah. Bahkan tab mandipun telah dipindahkan yang diikuti oleh pencerobohan tentera sekutu di tahun 2003. Hingga tahun 2005, tempat itu dipenuhi oleh pasukan AS, yang telah menulis kata-katanya di permukaan batu dengan berbagai macam kata-kata seperti "Brian mencintai Brandy".

Sekarang bangunan-bangunan yang dulu digunakan sebagai rumah bagi para tentera pengawal khusus Saddam telah dikemaskini lagi dan menjadi ruang hotel mewah dengan televisyen skrin lebar dan katil dengan ukuran besar. Sekarang, bilik-bilik yang ada di istana itu akan diubah, dan perlu masa untuk mempertimbangkannya.

"Saya telah berada di sini selama tiga tahun dan saya tidak boleh mengatakan pada anda berapa bilik dan bilik mandi yang ada disini.;" Kata Abdul Satar Naji, pihak tanggungjawab keselamatan istana itu.

Hussam Kadhim, 44, selaku pengurus, berharap bahawa jaraknya dari Baghdad, dan juga bandar bersejarah Babylon, akan memikat para pelancong. Istana itu telah menarik seribu pelancong tempatan dalam sehari. Mereka hanya membayar yuran yang rendah untuk melihat bangunan itu dan berkelah di gelanggang. Ada satu kuasa penarik yang tersendiri, iaitu pokok kurma milik Saddam, yang dikelilingi oleh tembok konkrit, dan hanya Saddam yang boleh memakan buahnya.

"Saya tidak pernah membayangkan bahawa suatu hari Saddam akan pergi dan orang-orang boleh datang ke sini," kata Kadhim. "Sebelum saat ini tiba, mereka akan dipenjarakan."

Bagaimanapun rakyat Iraq mempunyai perasaan yang berbeza-beza terhadap tawaran bulan madu tersebut, "Saya kira ini bukan perkara yang mudah bagi pasangan pengantin baru untuk tidur di katil milik orang yang sudah mati," Kata Khalid Al-Lizan, orang Iraq yang belum lama ini pergi ke Syria untuk bulan madu.

Ketika negara itu beransur-ansur membuka kembali pusat pelancongan, orang-orang asing mungkin akan tertarik. Kumpulan pelancongan dari barat yang pertama datang sejak turunnya tahta Saddam Hussein dan mengunjungi tapak-tapak yang bersejarah seperti Babylon, rumah dongeng, dan Taman Bergantung.

"Kami berharap para pelancong akan menyatakan mesej positif kepada warga negaranya ketika mereka pulang ke negaranya bahawa keadaan Iraq bagus," kata Abdul Zahra Al-Telagani, seorang jurucakap kementerian pelancongan.

Beberapa barang milik Saddam disimpan di Muzium Nasional Baghdad, yang hanya sempat dibuka pada bulan Februari silam kerana kes kecurian beberapa hari sejak pencerobohan AS. Namun, barang-barang tersebut belum dipamerkan.

Kerajaan Iraq masih berkeinginan untuk mengenang Saddam, hal tersebut kelihatan ketika kerajaan berniat membuka sebuah muzium yang mempamerkan senjata-senjata, patung-patung, lukisan, perabot, dan artifak milik bekas pemimpin Iraq tersebut.

Kebanyakan warga Iraq hidup sederhana, khususnya selama 12 tahun terakhir setelah sekatan PBB. Dalam suatu tempat yang tertutup, tentera AS termasuk timbunan mata Wang Amerika, bernilai lebih dari 650 juta Dolar.

"Satu daripada orang kami sedang mencari gergaji rantai di tempat itu, dan memindahkan sebuah konkrit, dan menarik keluar sebuah beg besi, dan di situ ada semacam tagihan Dollar baru. Dan dalam setiap beg ada empat juta Dolar. Dan dia mencari batu baru, lagi dan lagi., "Kapten Ballanco mengatakan.

Kesemuanya, para tentera itu telah menemui lebih dari 650 juta Dolar. Wang tersebut telah diterbangkan ke Kuwait untuk simpanan yang lebih selamat.