Laman Kongsiadmin@lamankongsi.com

Tentera Jihad Kuwait Kini Ke Syria Untuk Menentang Bashar Al-Assad

Isnin, Jun 11, 2012

harith | Isnin, Jun 11, 2012 |
hantar tentera jihad, tentera dari kuwait, isu terkini syria, rejim al-assad, presiden syria, kekuatan, pejuang, dari algeria, pakistan, bergabung, bersatu, kecemasan, jahat, kejam, bawah umur 18 tahun, senjata, senapang, fsa, bekas tentera syria, pemberontak, belot, protes, keras, bunuh, anti, syeikh sunni iraq, kubur, wafat, mati, meninggal dunia

Puluhan tentera jihad dari Kuwait dilaporkan telah melintasi sempadan Turkike Syria untuk menyokong Free Syrian Army 's (FSA) melawan tentera rejim Presiden Syria Bashar al-Assad, akhbar Kuwait melaporkan pada hari Ahad semalam.

FSA, kekuatan perlawanan bersenjata utama negara itu, dilaporkan menyambut para pejuang Kuwait untuk melakukan jihad, kata kerabat para pejuang Kuwait kepada harian Kuwait Al Qabas. Pejuang dari negara-negara lain, termasuk kelompok besar dari Algeria dan Pakistan juga bergabung di Syria, laporan itu menyatakan.Setelah kedatangan mereka, para pejuang Kuwait diberi kad pengenalan Syria, diperlukan untuk keadaan kecemasan, kata kerabat pejuang.

Mereka kemudian dilengkapi dan dihantar ke pelbagai wilayah di Syria. Kerabat para pejuang juga mengatakan bahawa banyak yang ditolak pendaftaran di FSA kerana mereka di bawah umur 18 tahun. Laporan tersebut juga mencatat bahawa ada "sejumlah besar senjata" di sempadan Turki-Syria.

FSA sebahagian besar terdiri dari bekas tentera Syria yang melakukan belot kerana protes terhadap tindakan keras berdarah kerajaan, yang telah membunuh lebih dari 13500 orang sejak Mac 2011 lalu.

Awal tahun ini, wakil menteri dalam negeri Iraq mengatakan para pejuang telah melakukan perjalanan dari Iraq ke Syria dan menghantar senjata kepada pejuang anti rejim Assad. Tidak dijelaskan adakah mereka akan bergabung dengan FSA atau tidak.

Pada bulan Mac lalu, seorang Syeikh Sunni Iraq mengaku pernah menghantar beratus-ratus orang dan puluhan ribu dolar berupa senjata dan bantuan lain ke Syria untuk menyokong perlawanan terhadap Assad.

Syekh yang identitinya dirahsiakan selama wawancara dengan The Daily Telegraph, mengatakan bahawa beberapa anak buahnya telah membayar dengan nyawa mereka selama konflik awam berdarah di Syria. Dia mengatakan mereka telah dikuburkan di mana mereka wafat.
sumber