Ya Allah, Adakah Aku Anak Yang Soleh?



Manusia dilahirkan dan dibesarkan oleh ibu bapa bagi yang bertuah manakala yang kurang bernasib baik, ibu yang melahirkan akan dijemput Allah SWT. Maka beruntunglah ibu itu menjadi syahid saat melahirkan anak. Kita dibesarkan dengan penuh kasih sayang dan tanpa memikirkan kesenangan diri sendiri, ibu dan ayah memenuhi hidup kita dengan kehendak yang kadang kala di luar kemampuan mereka.

Sebuah cerita, anak membunuh ibunya lalu di ambil hati ibunya untuk dijual, dalam perjalanan anak itu dia terjatuh. Lalu hati ibunya berkata "Hai anakku, lukakah kamu?". Mulia sungguh ibu kerana biarpun dia terluka namun tidak pernah terdetik dalam hati mereka dengan kebenciaan malah diselaputi dengan kasih sayang.

Masihkah anda ingat siapa yang membersihkan najis kamu ketika kamu tidak berupaya? Seorang ibu dengan anak seramai 10 orang mampu membela anaknya dengan penuh kasih sayang. Sebuah cerita lain, digorengkan anak-anaknya denga ikan goreng lalu diberinya anak-anak mereka makan sehingga kenyang. Manakala ibu hanya berkata, "Makanlah anak ibu, ibu dah makan tadi!' Ibu kita membohongi kita demi anak-anaknya.

Anak mula belajar di pusat pengajian tinggi, demi kejayaan anak ibu bapa sanggup mengadai emas, tanah dan rumah semuanya kerana anak-anak. Sehingga berjaya anak itu.

Kini kita telah dewasa, saat gemilang telah tiba dan kerana ayah dan ibu kita berjaya. Berapa kalikah seminggu anda menghubungi mereka? Anak-anak pun telah berkahwin, bahagia dan disamping isteri dan suami yang cantik dan kacak. Ibu dan ayah bangga tersenyum dapat menantu-menantu yang cantik dan kacak. Biasalah, ibu bapa mestilah bangga bila orang kampung semua memuji. Biarlah mereka, sedang bahagia melihat kebahagiaan nak mereka.

Ibu dan ayah mula sakit kerana usia mereka yang telah lanjut. Anak-anak makin sibuk, semakin sukar hendak pulang melawat mereka dan membuat panggilan. Terguris hati mereka dan terasa seperti dilupakan. Hati mereka sedih.

Ayah telah pergi meninggalkan dunia, tinggalah ibu seorang di rumah, manalah anak-anaknya seramai 10 orang itu. Hati si tua semakin sedih dan mudah terasa. Bertanya dia, hai anak lupakah dikau dengan ibumu yang seorang ini..

Ibu jatuh sakit, tidak berdaya dia untuk menguruskan diri. Anak-anak berkejar-kejar pulang ke kampung.. Bergaduh sesama mereka, along salahkan angah, angah salahkan achik dan berterusan sampai ke bongsu. Cucu-cucu si nenek hanya senyap melihat gelagat ayah dan mak mereka.


Keputusan dibuat, ibu dihantar ke rumah orang-orang tua. Ibu semakin sihat dan ceria kerana ditemani oleh kawan-kawan dan anak muda yang sanggup menjaga mereka di rumah orang tua. Setiap bulan ada saja antara anak-anak ibu melawat, ibu seronok kerana cucu-cucu ada bersama walaupun seketika. Berkata cucu kepada anak si ibu "Ayah nanti ayah dah tua macam nenek, Aiman kena hantar ayah di sini juga ke?" Lalu terkedu si ayah.. Aiman pun berkata "Aiman Tak Kisah"

Antara kita, berapa ramai yang sudi basuh najis ibu dan ayah mereka? Berapa antara kita yang sanggup jaga mereka dan berapa ramai menantu yang sanggup menjaga mertua mereka?


Ya Allah, Adakah Aku Anak Yang Soleh? Ya Allah, Adakah Aku Anak Yang Soleh? Reviewed by Admin on 5:04:00 PTG Rating: 5
Dikuasakan oleh Blogger.